.

Thursday, August 11, 2011

Yang Berjalan Di Lorong Gelap Itu.

Okay fine. Aku admit. Malam tadi,memang agak lah status update aku,nampak macam aku tengah jiwa kacau. Disebalik kebahagiaan trolling,aku tengah serabut masa sebelum terawih tadi sampai baru ni. Aku kata yang aku perlukan rehat. Dah rehat la kot agaknya. Masa tengah serabut tadi aku lupakan kejap semua tu dengan tengok cerita Shrek Final Chapter. Puss In Boots jadi gemuk. Favourite aku. Sep sep kucing.

Lepas lega sikit,aku sambung balik fikir apa yang aku yang aku serabut. Kenapa aku serabut.

Sebenarnya,pasal yang malam tadi,memang,kepala aku berserabut dengan penuh macam macam. Kepala aku dilimpahi dengan banyak benda. Tapi,yang main thing malam tadi,memang salah satu benda yang sangat,sangat,menyentuh hati aku. Menyentuh diri aku.

And here the story begins.



Masa habis Solat Isyak berjemaah dekat Masjid Bandar Baru Sg Buloh,nanti dorang akan gerenti ada tazkirah 45 minit. Aku,selalunya kalau time tazkirah,aku akan dengar dari luar. Join pakcik pakcik lain,dengar ceramah dari luar. Betul betul kat depan masjid tu ada kedai mamak. Sambil makan Roti John,minum Teh Ais,aku dengar ceramah dari situ. Ehem. Kat luar lagi clear sound dari dalam.

Bukan tuang tazkirah tau! Nahas aku kalau mak aku tau pasal ni. Ehem

Masa aku tengah duduk sorang sorang tu,dengar je apa Ustaz tu cakap,aku ternampak seorang Pak Cik tua bertongkat. Jalan sorang sorang dari lorong tu. Lorong from kawasan perumahan.

Perlahan,dan perlahan,dia berjalan dengan bertongkat. Lutut dia sakit agaknya.


Aku tengok je dia dari jauh. Dengan gigih dia berjalan cuba nak pergi ke Masjid. Dia lupakan kesusahan dia nak berjalan tu,dengan jalan bertongkat,lalu lorong gelap. Bersungguh betul dia nak pergi ke Masjid. Bila ceramah nak habis,aku masuk balik ke dalam Masjid,ready for Terawih.

Masa aku nampak Pak Cik tadi tu,aku start terfikir. Kalau aku dah tua nanti,macam mana kan agaknya nanti?



Sihat ke diri aku masa tua nanti? Macam mana pulak dengan hidup aku? Duit,rumah,kereta? Mampu ke nak sara hidup nanti? Anak anak aku macam mana pulak? Berjaya ke aku didik dorang? Amalan aku? Dosa,pahala aku? Cukup ke? Mampu tak aku nak lengkapkan amalan aku?

Panjang ke umur aku? Kalau panjang,is it akan penuh dengan happiness,atau sebaliknya? Adakah saat yang seterusnya ni,aku akan jumpa?

Aku,memang jenis suka fikir banyak. Bila start nampak tadi,lagi banyak benda berkait. Aku jadi takut fikir pasal semua benda ni. Semuanya pasal masa depan. Masa depan yang kita ni tak tahu. Allah je yang tahu. Masa dulu,aku mana lah sangka yang aku akan go through hidup macam sekarang ni. Single. Belajar halfway Matrics dan keluar sambung kat UiTM. Ada blog. Duduk depan lappy ni taip entry. Mana aku sangka semua ni.

Masa dulu mana aku sangka aku hidup macam ni. Sumpah tak sangka.

Bila tengok balik pasal Pak Cik yang tadi tu,masa muda dia macam mana agaknya kan? Kita tak tahu. Allah je yang tahu. Sekarang dia macam tu,dimana hari tua sudah tiba.



Orang sekular selalu cakap,

"Alaaa,muda muda ni,enjoy lah. Live life to its fullest beb! Nanti dah tua baru kau beriman sikit. Apa laaa."


Tahi Kucing. Kalau kau sakit masa tua,miskin masa tua,hidup susah masa tua. Semua tu jadi penghalang. Mampukah kau buat ibadah dengan sempurna masa tu? Entah entah,esok pun kau tak dapat jumpa.

Sayang sangat sangat bila masa muda dan senang lenang macam ni,diwastedkan dengan maksiat.

Sihat sebelum Sakit
Muda sebelum Tua
Kaya sebelum Miskin
Lapang sebelum Sempit
Hidup sebelum Mati




Fikir fikirkan.

20 comments:

mr delirium said...

kite tak thu bile kite mangkat...sedangkan bdak yg berumur sthun pon da meningal..inikan kite.

..cik gugu.. said...

keinsafan melanda....

haikalblank said...

Kesedaran tu ada, tapi belum sampai hati. masih tergantung di kepala.

moga - moga aku kuat.

Janatul Ashikin said...

terdiam aku membace entry tersebut!

Popoi said...

entry mnarik la kucen~~ ^^

sergeant keroro said...

aku sentiasa aware tentang tu, kerana aku juga selalu fikir tentang masa hadapan.

nice!

adwin H said...

waktu kita sekarang ni paling sesuai untuk train diri kita sendiri jadi siapa yang kita nak jadi dalam masa 10 tahun. Seriously, don't miss anything. pergi belajar mana2 skill yang kita nak, berguru dengan siapa. Be a somebody, that would be better. rugi sangat kalau masa ni kita duk leka couple, internet memanjang dan baca bacaan yang ringan sebagai bahan bacaan utama.

Mr.Thinker@Ali said...

pergh. tersekima aku baca entri ni. insaf jap.

ohsem! :D

Gadis Misteri said...

bagus berkongsi bnda mcm ni..

adysuR said...

Ini juga aku sangat suka! =D

Kita hari ini banyak mempengaruhi kita hari esok.

Hakim said...

entah esok,entah lusa...tak pasti sempat ke cium 65...

cikk ida said...

tenx 4 ingatann kucingg~

Black Winter said...

Kalau yg berjalan di lorong gelap itu kucing, mungkin lain pula ceritanya. Bagus. belajar daripada perkara sekeliling.

berfikir tentang hari tua. tentang usia. sempatkah kita jd tua? xda istilah enjoy dulu waktu muda, kemudian dah tua baru nak cari tikar sembahyang. entah2 esok dah meninggal dunia.

kita x tau apa yg akan berlaku pada masa depan. cuma yg pasti, kita akan mati.

Black Winter said...

Kalau yg berjalan di lorong gelap itu kucing, mungkin lain pula ceritanya. Bagus. belajar daripada perkara sekeliling.

berfikir tentang hari tua. tentang usia. sempatkah kita jd tua? xda istilah enjoy dulu waktu muda, kemudian dah tua baru nak cari tikar sembahyang. entah2 esok dah meninggal dunia.

kita x tau apa yg akan berlaku pada masa depan. cuma yg pasti, kita akan mati.

Amna.Qadeeja said...

manusia masa senang ni xpenah nak pkir kesenangan hari esok. lumrah orang kata. nanti dah lalui zaman tua baru menyesal xsudah.

aku xtuding jari kat sape2 sebab aku pn bukan sempurna sgt. terima kasih untuk entri ini. :)

ruzana roslan said...

baiklah kucing. mari lah kita beringat ingat

.diannorhayati. said...

I likee this entry. Btol la miaww. Ble pk balek,cmne la bile kite tua, sape jge kite,mampu x kite berjalan,amalan kite,ibadah kite. N wondering,we do stil had friend n do lepakin? Hmm. Thanks. Org byk berfikir cm ko ni mbuatkan otak einstein aku mula berfungsi. Alhamdulillah. Nice entry. I guess,mybe akan sedarkn a few of yg masih terpejam,including me. Keep it up kucing tomel:)

Syazwan Che Deraman said...

gunakan masa muda ni untuk beribadat.

ada sorang mak cik tua tegur aku..

dik, muda muda nie banyakkan ibadat.dekatkan diri dengan allah, adik kuat lagi..mudah nak bangun solat hajat, bertenaga lagi, tak bnyak lagi buat jahat..Allah mudah terima doa..


selamat berpuasa.

farah hanim said...

tazkirah menarik dengan ayat yang tersendiri

peringatan untuk diri sendri jugak nie

.izzati liyana. said...

same goes here. saya pun jenis suka berfikir.

bila sampai masa nanti, untuk masa tua yang terjamin, anak-anak tu penting. kena didik dengan betul lah. yah, kdg2 dah didik pun jahanam gak, itulah cabaran ibu bapa zaman moden ni. kalau berjaya, gerenti tak payah risau kite tua cmne. confirm2 dia takkan biarkan kita. kite mati pun, ada anak soleh nak doakan.

agak risau jugak. tengok keadaan dunia now ni,selalu terfikir. berjaya tak didik anak-anak nanti. boleh ke dia ikut jejak langkah saya. or nakal macam setan kah? agar scary lah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...